Pengembangan Diri

1. Pematapan Kitab Kuning

Walaupun di MTI Canduang setiap hari di lakukan pembelajaran Kitab Kuning, namun karena banyaknya santri yang berminat dan lebih fokus untuk mendalami kitab kuning, maka MTI Canduang membuat program khusus Pemantapan Kitab Kuning.
Untuk program ini pengasuh MTI Canduang berupaya menggandeng lembaga pemerintahan maupun swasta untuk mendukung pelaksanaan program. Sejak tahun 2008 Pemda Agam menganggarkan dana 25 juta Rupiah per tahunnya untuk membiayai program ini dan pada tahun 2010 Pemda Agam menaikkan jumlah bantuan menjadi 50 juta rupiah. Pada tahun 2013 Pemda Agam kembali mendanai kegiatan pemantapan kitab kuning ini sebesar 50 juta Rupiah. Pada tahun 2011, Kementrian Agama RI juga memberikan dukungannya terhadap program ini  yang diwu judkan melalui program bantuan kontrak prestasi Madrasah Aliyah.

2. Tahfizul Qur’an

Tahfidzul Qur’an juga merupakan mata pelajaran yang diajarkan di MTI Canduang.Diantara santri-santri itu ada yang memiliki bakat dan hafalan yang istimewa sehingga mereka membutuhkan perlakuan khusus. Untuk itu dibukalah program pengembangan diri Tahfidzul Qur’an. Program ini juga di dukung oleh Pemda dan kementerian Agama RI.


3. Bela Negara (Pramuka)

Sejak pra kemerdekaan RI, pendidikan bela negara telah diajarkan di Pondok Pesantren MTI  Canduang. Pada  tahun  1963  kelompok Pandu Al-Anshar  yang  ketika  itu  dipimpin oleh H. M. Rasyid berubah wajah menjadi  Pramuka.  H. Amhar  Zen  Arrasuli  pimpinan Ponpes MTI Canduang sekarang adalah salah seorang komandan Pramuka pada waktu itu. Dari tahun-ke tahun  Pramuka  MTI  Canduang terus berkembang  dan  beberapa  kali  tercatat  menjuarai perlombaan di bidang pramuka seperti PBB dan lain-lain.

4. Keterampilan Komputer

Pendidikan Teknologi Informasi Komputer (TIK) di Pondok Pesantren MTI Canduang didukung dengan 2 fasilitas laboratorium komputer yang memadai  untuk tingkat Tsanawiyah dan tingkat Aliyah yang diasuh oleh tenaga pen didik yang profesional. Sehingga santri-santri Ponpes MTI Canduang menjadi sangat familiar  menggunakan  aplikasi-aplikasi  komputer  untuk  mendukung akitifitas belajar mereka. Sudah  menjadi  kelaziman  setiap harinya terlihat santri-santri yang memakai laptop, notebook, dan komputer tablet.

5. Muhadharah (Khutbah/Pidato)

Keterampilan berpidato, khutbah, dan berceramah juga dikembangkan di Ponpes MTI Canduang. Mereka diajari berpidato dimulai dengan teori dasar-dasar dakwah, yang merupakan sebuah mata pelajaran ditingkat Tsanawiyah. Kemudian dilanjutkan dengan Muhaddharah rutin setiap hari Senin di halaman Madrasah. Tempat praktek lainnya adalah Kultum sebelum shalat Zuhur di Masjid Tarbiyah dan pada acara-acara Muhaddharah yang digelar oleh organisasi-organisasi kedaerahan santri.

6. Olah Raga

Untuk pengembangan diri di bidang olah  raga,  santri – santri  M T I Canduang  membangun  wadah sendiri secara mandiri. Walaupun MTI Canduang  tidak  memiliki fasilitas yang memadai  untuk itu, namun kebutuhan santri selalu tercukupi dengan memanfa’atkan fasilitas olahraga milik masyarakat di sekitar kampus Pondok Pesantren MTI Canduang.

7. Keterampilan Menjahit

Untuk  pengembangan diri di bidang  life skill,  Pondok Pesantren MTI  Canduang juga membuka keterampilan jahit-menjahit dan tata busana bagi santri yang berminat. Program ini didukung dengan fasilitas yang mememadai dan diasuh oleh tenaga yang profesional. Santri-santri yang ikut program ini sering membuka stand mengikuti pameran-pameran budaya dan kerajinan tangan di kota Bukittinggi.